Saturday, October 30, 2010

Sepatah Dua Kata.

Why new?
Nggak tahu harus sedia payung, jas hujan atau lebih milih basah kuyub. Mungkin pilihan ini emang nggak serumit kali-bagi-tambah matematika, lebih simpel dari itu, ini cuma soal angka yang belakangnya nambah satu: 2011. Bukannya mau mikir macem-macem tapi ya emang yang macem-macem itu yang lagi eksis di kepala belakangan ini. Gimana kelanjutannya? Harus milih yang mana? Apa yang bakal diprioritasin? Worth it atau nggak? Pertanyaan-pertanyaan itu udah cukup mewakili jawaban yang kenyataannya nggak segampang pelafalannya. Tapi ya mau gimana lagi, terkadang apa yang dipasrahkan bisa berbuah jawaban yang tepat kan? So, I dont effort for it, just let it be :)


Honestly
Apa kabar ya dengan kota yang akhir-akhir ini jarang gue pikirin? Sekali lagi, gue pun bingung harus seneng apa sedih ketika gue berhasil ngikis beberapa memori tentang kota ini. Kalau tahu gue bakal diingetin lagi dengan cara seperti ini, gue lebih milih nggak ngelupainnya sama sekali. Tahu banget gimana rasanya ketimpa bencana, apalagi gue juga sempet ngerasain hal yang sama waktu gempa di Jogja. Jujur, pengen banget gue ke Jogja secepanya, sekedar berkunjung atau jadi relawan, tapi emang gue nggak bisa maksain keadaan kan ya? I've been saying same words, Jogja: see you!


So sorry
Okay. Kali ini sedikit tengsin mungkin ya buat ngutarain penyesalan gue. Setelah semua hal pait yang gue rasain, yang tadinya gue pikir gue bisa sendiri, dan ternyata gue salah total. Kangen banget buat diperhatiin kayak anak bocah sama mama papa :(. Maafin aku ya, Ma, Pa. I love you.


Kwek.. kwek..
Well. Gue nambahin satu hari lagi yang cukup bersejarah buat gue: 29 Oktober 2010. Di hari itu gue makan bebek untuk yang pertama kali seumur hidup gue. Awalnya gue emang ngerasa aneh ngedengar menu makanan yang ada bebeknya, buat gue ayam udah cukup deh. Sampai akhirnya gue ketemu Anggar, orang yang sama-sama nggak suka bebek. Gue dan dia nyimpulin kalo bebek tuh terlalu lucu buat dimakan. Mungkin sedikit aneh ya, tapi doi beberapa kali ngasih gue boneka bebek cuma buat ngingetin gue supaya jangan pernah makan bebek. Bisa dibilang ini cara terbaik untuk ngilangin memori tentang dia yang udah jauh banget. "Maaf ya, Njer!".